Saturday, August 21, 2010

Pesan Rahasia Dongeng Cinderella

                              
     Tadi, ponakan gw barusan telpon, nagih janji ke gue. Gue ada emang janji ke dia, bakalan beli’in kostum Cinderella buat ngerayain ultah dia yang ke-9 ntar. Berhubung sayah adalah manusiah pelupah terhebat sepanjang masa, ya lupalah soal janji-berjanji itu. 
Walhasil, si centil heboh marah banget ke gue, gue dibilang kejam.            *Nyengir sambil garuk-garuk pala*
Yah sudahlah, ntar kelar ngeblog ini langsung gue cari di Gmarket itu kostum Cinderella. (Dan semoga gue masih inget) :D

      Ya, speaking speaking soal Cinderella… kenapa ya, anak-anak cewe kecil demennya putri-putrian? Maksud gue, mereka demeennn bener sama itu Disney Princesses sebangsa Cinderella, Aurora, Snow White, dll dsb etc? Dari tas, buku tulis, pengapus, pencil, pencil warna plus buku mewarna, sampe kostum juga ada itu gambar-gambar si putri. Hadehhh.. kumplit pake telor dah pokoknya! Nah itu gue jadinya mikir… mengapa bin why oh why, para adek2 kecil itu demen bener sama si putri? Gue asli penasaran, dan saking penasarannya, gue jadiin itu pertanyaan sebagai topic di kampus gue pas seminar umum. Hasilnya?

Menurut konklusi or kesimpulan akhir dari diskusi gue ma temen2 (yang bener atau tidaknya adalah wallahuallam alias tidak dijamin kevalid-annya), kenyataan bahwa anak-anak kecil demen putri-putri Disney itu ada 3, yaitu:
1.     Anak kecil demen cerita2 dongeng, dan ketertarikan mereka pada para putri ga lain dan ga bukan adalah karena mereka demen dongeng-dongeng ato fairy tales itu sendiri. Ya makes sense sih.. kan di dongeng2 itu ada magic, ada kerajaan, ada suka cita.. pokoknya fantasi banget gitu deh.. jadinya jiwa mereka sebagai anak kecil ikut terbawa ke dunia ajaib tersebut, makanya mereka jadi suka.
2.     Kesimpulan kedua, anak-anak kecil (terutama cewe) demen banget putri-putrian karena mereka cuman melaksanakan tugas mereka sebagai makhluk hawa junior… Yg-Di-Atas “mendesain” mereka sebagai cewe, dan sebagai cewe, itu adalah lumrah dan syah syah aja untuk menyukai hal-hal yang dikhususkan bagi para cewe. Contohnya? Kecantikan, gaun-gaun indah, pangeran cakep (ehem ehem!).. secara naluriah mereka menyukai segala keindahan tersebut dan akhirnya mengidolakan para putri yg dimata mereka memang mempunyai segala hal yang a woman should have, begitu.
3.     Terakhir, mereka demen karena visualisasi yang keren dari Disney sendiri. Cinderella dan para cs-nya dihidupkan melalui gambar 2D (alias pelem kartun) yang memang indah buat ditonton. Anak-anak demen pelem kartun, so demenlah mereka pada para putri.

CUMAN…. Ketertarikan mereka pada para putri ini, apakah bener-bener 100% baek buat anak-anak kecil? Itu dia yang jadi pertanyaannya.

Kalo menurut gue, pertanyaan malah mengajukan dilema sendiri. Soalnya, menurut gue pribadi.. pribadi lho ya!!! Cerita dongeng Cinderella ini memberikan pesan implicit ato pesan tersembunyi yang ga bisa diliat secara langsung yang ga hanya memberikan nasehat dan petuah-petuah bagus buat perkembangan mental si anak, tapi juga mengandung unsur-unsur negatip yang asli bikin gue ngeri and merinding jingjing.

        Di satu sisi, kita semua tau, dongeng Cinderella memberikan pesan moral yang bagus. Kita jadi cewe kudu sabar.. kudu nrimo alias selalu menerima dengan lapang dada.. kudu tetep percaya pada Tuhan.. dan juga kudu always keep the faith inside us yang maksudnya biar pegimana juga kita kudu kekeuh (bener gak nih gue nulisnya ye? :D) alias selalu berpegang teguh pada keyakinan kita. Yep! Semua pesan moral itu emang baek and bener adanya. Those good moral values bakal somehow bikin anak-anak kecil punya apa ya.. track, ato bimbingan gitu soal mana yg bagus or ga bagus buat dilakuin. Karena mengidolakan Cinderella, jadinya mereka juga bakal meniru apa yang dilakuin Cinderella. Meniru ini bukan berarti mereka bakal ke pesta dansa terus sengaja ninggalin sepatu kacanya.. nguahahahaha.. *ketawa ngakak*
Enggak lah, bukan begono maksud gue mah.. Maksud gue, mereka bakal somehow niru kelakuan si mbak Cinderella itu buat tabah, sabar, dan selalu percaya pada Tuhan. So, in one side, dongeng Cinderella entu emang bagus buat anak-anak kecil.

Akan tetapi, sodara-sodara!

      There are always two sides of every coin. Artinya! :D Setiap koin punya dua sisi, begono pula setiap hal, ada baeknya ada buruknya. Cerita Mbak Cinder yang punya pengaruh baek buat anak kecil, juga ada pengaruh buruknya lho, sobat! Asli ini, beneran! Ga percaya?

          Coba deh lo teliti kronologi hidup si Ella ini. Punya ibu tiri and 2 ekor sodara tiri yg kejem, hobinya menganiaya. Terus, saban ari menderita, sampe akhirnya ada ibu peri yg merubah segalanya. Si Ella jadian ama pangeran cakep nan tajir, dan voila! Live happily ever after. Sekilas there is nothing wrong ama kisah hidup si Ella ini. Tapi kalo bener-bener ditilik.. apa sih yang diajarkan di dalemnya?

           Menurut gue, cerita Cinderella ini seakan-akan ngasih masukan kalo bisa kawin ama cowo cakep yg keren and tajir, maka hidup bakal indah selamanya. Ini pegimana coba maksudnya? Belon lagi soal sikap Cinderella dalam mengatasi masalahnya. Think carefully, apa sih usaha dia buat keluar dari penderitaanya? Ga ada kan? Cuman ngedekem doangan di dapur dekil sambil nangis. Dia bisa ke pesta juga gara-gara ibu peri. Ya toh? Jadinya gimana ya… ndak ada contoh contoh buat menyelesaikan masalah. Ga ada itu lho, apa sih… USAHA DAN KERJA KERAS. Cinderella itu baek, dan gue juga bilang dia itu lemah and bego. Lha coba anda sekalian pikir, kalo ndak ada ibu peri and pangeran. Pegimana itu nasib Mbak Cinderella? Dia ya bakalan begono begono aja hidupnya,.. ga ada perubahan. Palingan jadi tua and die lonely. :P Dan kalo ini dibiarkan begitu aja, anak-anak jadinya bakal mikir begini : 
"Aha, gue ga usah ngapa-ngapain juga ga papa. Ntar juga ada orang laen yang bakal ngebantu gue." ato..
"Gue berburu cowo tajir aja deh, biar hidup gue ntar bisa bahagia selama-lamanya." ato..
"Gue kawin aja ama cowo tajir, biar gue ntar ga usah ngapa-ngapain, santai-santai aja."

            HADOOOHH!! Bisa gawat masa depan entu anak kalo begono!!! Ya sih mungkin gue terlalu ekstrim.. tapi yg gue pikirin, bukan mustahil bisa kejadian kan???????? Misalnya kalo entu anak demen bener sama si Cinderella, terus mikir kalo apapun yg dilakuin Cinderella adalah baik dan benar adanya, termasuk berdiam diri tanpa berusaha memperbaiki kehidupan, pegimana coba????

          Makanya menurut gue pribadi, para orang tua seharusnya ngasih bimbingan pas anak mereka ngebaca cerita Cinderella ini. Alangkah baeknya kalo pas ngebaca, mereka juga ngasih nasehat-nasehat bahwa usaha dan kerja keras itu juga KUDU and MUSTI dilakuin kalo pengen sukses and bahagia, dan bukan cuman duduk diem doangan sambil nangis.. because I believe that a PRAYER WITHOUT HARD WORK will leads us to nothing. DOA TANPA KERJA KERAS GA BAKAL NGASIH kesuksesan buat kita. Ya, emang.. Tuhan itu Maha Pengasih dan Maha Pemberi Berkah.. tapi ingat juga, Tuhan demen ama orang yang bekerja keras dan selalu berusaha. (Kata orang2 tua sih begono.. :D)

That’s why, gue rasa, dongen Cinderella somehow perlu juga deh dikasih tag BO alias Bimbingan Orang Tua. :D Begono… :D
===========

Gambar poster Cinderella sayah ambil darih:
http://www.disneycartoonmovies.com/cinderella

No comments:

Post a Comment